Terkendala TNKS, Pembangunam Jalan Kambang – Muara Labuh Belum Tuntas

pem
Pjs Bupati Solok Selatan bersama ninik mamak
Solok Selatan, SuhaNews – Pemerintah Kabupaten Solok Selatan mendukung pelebaran jalan tembus Kambang Kabupaten Pesisir Selatan dengan Muara Labuh Kabupaten Solok Selatan Provinsi Sumatera Barat.

Jalan tembus ini terkendala karena harus melewati zona Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS)

“Pemerintahan Solok Selatan mendukung pembangunan jalan ini. karena jalan ini menghubungķan dua daerah yang bersaudara erat ini. Intinya kita dukung penuh untuk itu,” kata Jasman didampingi Pj Sekda Fidel Efendi di kediamannya, Mudiak Lawe, Muara Labuh, Rabu (21/10/2020).

Hubungan kekeluargaan antara Pesisir Selatan dan Solok Selatan, jelas Jasman, sangat erat. Adanya infrastruktur jalan akan makin mengeratkan kembali hubungan silaturahmi tersebut.

Tidak hanya masalah hubungan kekerabatan, tetapi pelebaran jalan tersebut, menurut Jasman juga terkait dengan kelancaran interkoneksi antara satu daerah dengan daerah lainnya, sehingga akan berpengaruh besar terhadap peningkatan perekonomian.

“Kambang ke Muara Labuh saat ini ditembus dalam waktu lebih kurang 8 jam. Namun dengan adanya pelebaran jalan ini nanti bisa ditembus dalam waktu 1,5 jam,” jelasnya.

Ruas jalan tersebut, menurutnya sudah ada sejak nenek moyang kedua daerah sejak ratusan tahun lalu, dan juga menjadi bagian dari urat nadi perekonomian.

Jasman juga menjanjikan untuk secepatnya berbicara khusus dengan Pak Gubernur terkait akan dihidupkannya kembali upaya pelebaran jalan ini.

“Termasuk kita agendakan pertemuan dengan Pak Gubernur bersama unsur terkait di kedua daerah. Baik ninik mamak, eksekutif, legislatif, dan juga DPRD Propinsi. Dan selanjutnya bersama-sama menyampaikan aspirasi ini ke pusat,” ujarnya

Ketua DPRD Solok Selatan Zigo Rolanda menyampaikan rasa terima kasih kepada ninik mamak yang telah bersatu untuk mewujudkan pelebaran jalan Kambang – Muaro Labuh tersebut.

Selaku pihak legislatif, Zigo mengatakan bahwa pihaknya mendukung penuh hal ini.

“Kita dari DPRD Solok Selatan juga berkomitmen untuk mendukung upaya pelebaran jalan ini,” jelasnya.

Ia juga meminta dinas terkait untuk menyiapkan data yang dibutuhkan dalam pertemuan-pertemuan berikutnya.

Zigo juga mengharapkan agar pihak pemprov Sumbar nantinya dapat menjadi program strategis propinsi Sumbar.

“Karena hal ini terkait interkoneksi dua kabupaten, tentu kita harapkan dapat menjadi program strategis pemprov Sumbar nantinya,” ujarnya.

Salah seorang ninik mamak, Inyiak Majolelo menyampaikan bahwa kedatangan mereka dari 3 Kerapatan Adat Nagari (KAN) serta para ninik mamak tersebut untuk menyampaikan aspirasi agar rintisan jalan nenek moyang antara Kambang – Muara Labuh dapat direalisasikan.

Menurutnya, ninik mamak sudah beberapa kali di daerah Muara Labuh sudah berkomunikasi dengan ninik mamak di daerah Pesisir Selatan.

“Kami sudah bertemu dengan Persatuan Ninik Mamak Banda Sapuluah di Pesisir Selatan. Intinya, kami semua sepakat untuk sama-sama bergerak. Termasuk mengantarkan surat langsung ke menteri terkait, bersama pihak eksekutif dan juga legislatif nantinya,” terangnya.

Para ninik mamak menurutnya sudah menyatakan kesiapannya untuk terus mengupayakan pelebaran jalan ini.

“Tentu semua ini akan  lakukan sesuai dengan prosedur yang ada. Termasuk komitmen kita untuk menjaga hutan TNKS ,” ujar Inyiak Majolelo. (*/Wewe)

Baca juga:

Facebook Comments

loading...