BPR Jam Gadang Raih Anugrah Top 100 BPR Indonesia

indonesia
Bukittinggi, SuhaNews. BPR Jam Gadang kota Bukittinggi, kembali diakui oleh perbankan di Indonesia. Untuk tahun 2020. Di awal tahun lalu, BPR Jam Gadang dianugrahi penghargaan dari Info Bank sebagai top 100 BPR se Indonesia dan BPR terbaik dua dalam kategori BPR milik pemerintah daerah se Indonesia, dengan nilai asset Rp 25 sampai 100 milyar.

Dirut BPR Jam Gadang, Feri Irawan, menjelaskan, BPR Jam Gadang tahun 2020 ini, kembali menerima penghargaan dari Info Bank untuk penilaian the financial during September 2018-2019. Dari 227 BPR milik pemda se Indonesia, BPR Jam Gadang menjadi terbaik no 2, di klaster aset Rp 25 – 100 milyar. Sedangkan untuk top 100 BPR se Indonesia, dari 1500 BPR yang ada, BPR Jam Gadang menempati urutan ke 17.

“Alhamdulillah kita kembali menerima penghargaan dari info bank. Penghargaan ini seharusnya sudah diserahkan Maret lalu, namun karena pandemi covid, dilaksanakan penyerahan secara daring dan sertifikatnya dikirim ke kita. Dan hari ini kita laporkan ke Wali Kota atas nama pemerintah kota, selaku pemegang saham pengendali,” ujarnya.

Lebih lanjut, Feri menyampaikan bahwa asset PT. BPR Jam Gadang hingga 2019 lalu, mencapai Rp 39 milyar. Realisasi kredit Rp 25 milyar lebih, dana pihak ketiga yang berhasil dihimpun Rp 31 milyar lebih. Sehingga laba yang diperoleh sebelum pajak berjumlah Rp 703 juta lebih.

Dilihat dari perkembangan PT. BPR Jam Gadang, terdapat peningkatan laba sebelum pajak dari tahun 2019 sebesar Rp 703 juta lebih, meningkat sebesar Rp 197 juta lebih dari tahun 2018 lalu.

“Selama pandemi covid-19, diakui memang ada kendala bagi BPR Jam Gadang dan juga nasabah. Untuk itu, dilakukan program relaksasi pinjaman bagi nasabah terdampak. Saat ini plavon yang direlaksasi mencapai Rp 3,2 milyar. Namun setelah lebaran ini, sudah mulai ada pergerakan dari nasabah kembali. Selain itu, diakui TPP yang disalurkan oleh BPR sangat membantu, pegawai banyak yang tidak mengambil uang nya sehingga BPR masih stabil,” ungkapnya.

Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias, turut bangga atas prestasi yang diraih PT. BPR Jam Gadang, yang meraih penghargaan berturut-turut sejak beberapa tahun terakhir. Apalagi, beberapa bulan terakhir, pandemi covid-19 tentunya mempengaruhi ekonomi masyarakat, termasuk dunia perbankan sendiri.

“Namun, BPR Jam Gadang, memberikan sejumlah keringanan untuk nasabah. Diantaranya, relaksasi pinjaman bagi nasabah yang tedampak covid-19, dengan memberikan keringanan penundaan pembayaran pokok, penundaan pembayaran bunga, atau penundaan pembayaran pokok dan bunga, maksimal selama satu tahun,” ujar Ramlan.

Wako berkomitmen untuk tetap berkewajiban menjaga BUMD dan mengembangkannya. Hal ini dapat diupayakan dengan strategi mengalokasikan dana TPP PNS Pemko Bukittinggi ke BPR, sehingga dapat menstabilkan posisi BPR Jam Gadang.

reporter : Yal editor : Moentjak

Baca Juga :

Gubernur Sumbar Tinjau Penerapan New Normal di Bukittinggi

 

 

Facebook Comments

loading...