Garuda , Arena Permainan Hoya Masih Bertahan Di Pandang Panjang

hoya
SuhaNews — MENAIKI hoya pesawat terbang yang mengitari titik tumpunya, diiringi suara lagu ceria khas anak-anak, membuat Caca dan Rara senang dan riang. Setelah 2-3 menit berlalu, permainan yang sudah berumur 42 tahun ini pun berhenti.

Ditemani ibunya, dua gadis cilik itu kemudian beralih ke hoya lain seperti kuda, mobil polisi, kelinci, dan kereta api.
Memasukkan dua buah koin, barulah pemainan tersebut bisa bergerak. Ada yang begoyang, ada pula yang memutar. Delapan buah koin dibeli dengan harga 10 ribu.

Lokasinya berada di Lantai II Pasar Inpres dengan nama Garuda. Di sini terdapat 28 unit hoya. Enam di antaranya sudah berumur 42 tahun.

Chandra (42), generasi kedua pemilik bisnis ini mengatakan, sarana permainan yang menyediakan berbagai jenis hoya ini, sudah ada sejak tahun 1980 di Padang Panjang. Serta salah satu yang tertua dan bertahan hingga sekarang di Sumatera Barat.

“Sebelumnya Garuda berada di Pasar Usang selama tiga tahun, dari tahun 1980. Lalu pindah ke dekat Bioskop Jaya, lalu ke Pasar Inpres sejak tahun 1986-1987 hingga sampai sekarang. Dulu ada dingdong, tapi sekarang hoya saja,” ujarnya.

Chandra meyakini bisnis permainan yang diwarisi oleh orang tuanya ini masih diminati, khususnya buat anak-anak.

“Tempat permainan ini sudah legendaris. Orang tua selain membawa anak-anaknya bermain, mereka juga bisa bernostagia khususnya yang lahir di era 80-90 an,” katanya.

Chandra juga telah menambahkan hoya model baru tahun 2016 lalu di antaranya mobil Hello Kitty, mobil Micky Mouse, dan motor. Lalu, mendekorasi tempat permainan dengan wallpaper dan lukisan karakter kartun guna memberikan sentuhan baru tapi tetap memorable sebagai arena permainan khas tahun 80-90an.

BACA JUGA  Bupati Gusmal Buka Muscab IV IBI Kabupaten Solok

Saat ini juga tersedia booth makanan fried chicken. “Jadi sambil anak bermain, orang tua juga bisa santai menikmati makanan di sini,” tuturnya. Rel

Baca juga:

Facebook Comments

loading...
Artikulli paraprakNy Riri Benny Dwifa Hadiri Pertemuan Bulanan Istri Kepala Daerah
Artikulli tjetërWali Kota Padang Apresiasi Program Pra BBGRM Masyarakat Sungai Lareh