Prof Wirat: Peleburan Kemendikbud-Ristek Diharap Perkuat Riset dan Inovasi

Prof Wirat: Peleburan Kemendikbud-Ristek Diharap Perkuat Riset dan Inovasi
Kegiatan Praktikum Mahasiswa di Laboratorium Universitas Pertamina Tahun 2019.
SuhaNews. Rektor Universitas Pertamina, Prof. Ir. I Gusti Nyoman Wiratmaja Puja, Ph.D menyebut peleburan Kemendikbud-Ristek diharapkan dapat memperkuat riset dan inovasi yang dilakukan oleh kampus.

Indonesia ternyata memiliki kinerja yang baik dalam hal keluaran inovasi. Meskipun rangking input inovasi berada di urutan ke-91, Indonesia menempati urutan ke-76 untuk keluaran inovasi. Artinya, optimisme untuk memperkuat budaya riset dan inovasi masih cukup tinggi. Lalu apakah yang menjadi tantangan untuk meningkatkan riset dan inovasi di Indonesia?

BACA JUGA  Warga Nagari Tiku Tenggelam Saat Mencari Lokan di Sungai

Dalam diskusi daring tentang Peleburan Kemenristek yang dilaksanakan Senin (24/05), Rektor Universitas Pertamina, Prof. Ir. I Gusti Nyoman Wiratmaja Puja, Ph.D. mengungkapkan dana untuk riset yang dialokasikan di Indonesia masih belum optimal.

“Dengan total 270 juta penduduk, Indonesia hanya memiliki 2 Miliar Dolar US untuk mendanai kegiatan riset. Bandingkan dengan Malaysia yang jumlah penduduknya 32 juta jiwa, mengalokasikan 9,7 Miliar Dolar US. Sementara Korea Selatan, dengan total 51 juta jiwa, memiliki total dana 73 Miliar Dolar US untuk riset,” jelas Wirat.

Hal ini diamini Anggota Komisi X DPR RI Andreas Hugo Pareira. “Dana riset tersebut juga masih menyebar di masing-masing kementerian atau lembaga. Pada akhirnya, dana ini terpakai untuk kegiatan operasional yang bukan merupakan bagian dari penelitian,” ungkap Andreas.

Kegiatan Praktikum Mahasiswa di Laboratorium Universitas Pertamina Tahun 2019.

Oleh karenanya, lanjut Andreas, saat ini tengah dikaji strategi APBN 2022 mendatang agar dilakukan sentralisasi untuk dana riset. Harapannya bisa terserap di Kemendikbud-Ristek.

“Dengan adanya peleburan Kementerian Riset dan Teknologi ke dalam Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, kita berharap bisa memperkuat riset dan inovasi di Indonesia,” ujar Wirat. Budaya riset dan inovasi juga harus terus didorong, utamanya di perguruan tinggi.

Ia mencontohkan, di Universitas Pertamina para dosen digalakkan untuk mendapat hibah penelitian, baik dari internal maupun eksternal. Para mahasiswa juga didorong untuk mengikuti kompetisi riset di berbagai level, dan diikutsertakan dalam berbagai proyek penelitian gagasan para dosen.

Alhasil, di usia yang baru menginjak tahun ke-5, Universitas Pertamina telah menduduki posisi ke-80 sebagai perguruan tinggi dengan produktivitas publikasi riset terbaik di level nasional versi Website Science and Technology Index (SINTA) milik Kemenristek BRIN. Mahasiswanya juga meraih berbagai penghargaan nasional maupun internasional dalam penelitian.

Bagi siswa siswi SMA yang ingin berkuliah di kampus besutan PT Pertamina (Persero) tersebut, saat ini tengah dibuka Seleksi Nilai Rapor dan Ujian Masuk untuk Tahun Akademik 2021/2022. Informasi lengkap pendaftaran untuk kedua jalur masuk dapat diakses di laman https://universitaspertamina.ac.id/pendaftaran

Kegiatan Praktikum Mahasiswa di Laboratorium Universitas Pertamina Tahun 2019.

Universitas Pertamina juga menyiapkan hingga 15 jenis beasiswa yang dibuka setiap semester. Informasi syarat dan ketentuan, tata cara dan periode pengajuan, serta jenis beasiswa dapat diakses di laman https://universitaspertamina.ac.id/beasiswa**

Berita Terkait :

Facebook Comments

loading...