Kota Pariaman Miliki Brand The City Of Tabuik dan The Sunset City Of Indonesia

the
Pariaman, SuhaNews – The Sunset City Of Indonesia atau Kota Matahari Terbenam Indonesia kini menjadi brand’ atau citra pariwisata baru di Kota Pariaman, Sumatera Barat.

“The Sunset City Of Indonesia melengkapi, The City Of Tabuik (kota Tabuik) yang sudah mendunia,” kata Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kota Pariaman, Dwi Marhen Yono di Pariaman, Selasa (27/1/2021) sebagaimana dirilis dari MC Kota Pariaman.

Citra atau ‘brand’ pariwisata tersebut, jelasnya, penting untuk memancing wisatawan agar datang berkunjung ke Kota Pariaman.

Selama ini, lanjutnya, Pariaman dikenal sebagai Kota Tabuik yang diibaratkan sebagai baju kemeja putih lengan panjang yang merupakan jati diri kota tersebut.

Lalu, lanjutnya, Pemkot Pariaman beberapa tahun lalu juga melengkapinya dengan gerakan Ayo ke Pariaman yang diibaratkan dengan dasi.

“Jadi sekarang Pariaman mau naik level, orang datang ke Pariaman, bukan karena Tabuiknya saja,” katanya.

Ia menekankan, setelah mencari daya tarik lainnya yang dimiliki Pariaman selain Tabuik yaitu matahari terbenam.

“Karena Pariaman berada di Sumatera Barat, posisi Indonesia paling barat, maka kami sepakati mengangkat ‘Pariaman The Sunset City Of Indonesia’ memang ada spot-spot foto yang luar biasa,”ujarnya.

Guna mendukung sebagai kota matahari terbanam, lanjutnya, Pemkot Pariaman menggelar pertunjukkan kesenian gratis untuk wisatawan yang dilaksanakan di objek wisata di daerah itu setiap Sabtu sore selama 2021.

Sebelumnya, Deputi Destinasi dan Infrastruktur Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Hari Santosa Sungkari menilai Kota Pariaman, Sumatera Barat berpotensi dikembangkan sebagai wisata ‘sunset’ atau matahari terbenam.

“Saya bukan orang sini, tapi ketika saya lihat pantai Pariaman menghadap ke barat, kalau ke timur kan ‘sunrise’ wisatawan belum bangun,”ujar saat mengunjungi Kota Pariaman.

Ia menjelaskan,Pantai Kota Pariaman menghadap ke barat, maka wisatawan dapat menyaksikan matahari terbenam sambil menyantap kuliner yang ada di daerah itu.

Untuk itu, lanjutnya, dalam pengemasannya harus ada kesenian yang menonjolkan kearifan lokal dengan pakaian penari yang kontras dengan warna matahari terbenam dan dikemas dengan gaya milenial. (*/Wewe)

Baca juga:

Facebook Comments

BACA JUGA  Hari Bhayangkara, Kapolres Solok Ikut Donor Darah
loading...