Setelah ke PTUN, Iriadi Melaporkan Pembatalan Pencalonannya ke Polda Sumbar

418
lapor
SuhaNews. Setelah melaporkan KPUD dan Bawaslu Kab. Solok ke PTUN Medan, Iriasi Dt. Tumanggung bakal calon Bupati Solok juga melapor ke Polda Sumbar, Jumat (16/10) lalu.
Dilansir oleh Langgam.id, Iriadi Dt Tumanggung sebagai bakal calon Bupati Solok melapor ke Mapolda Sumbar, Kota Padang, Padang bersama penasihat hukumnya, Jumat (16/10).

lapor

Ia melaporkan adanya dugaan pidana pencemaran nama baik pada media elektronik terkait proses pencalonannya yang berujung dibatalkan oleh KPUD Kab. Solok karena hasil tes kesehatan yang dikeluarkan oleh IDI.

Menurutnya, hal ini dilakukan oknum komisioner KPU dan Bawaslu Kabupaten Solok serta Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Sumbar yang mengeluarkan hasil tes kesehatan bahwa Iriadi tidak layak mengikuti kontestasi pesta demokrasi karena masalah jantung.

Ia membantah dirinya mengalami gangguan kesehatan apa pun seperti disebutkan lembaga itu. Iriadi menduga ada indikasi permainan yang secara sengaja menggagalkan dirinya untuk maju memimpin Kabupaten Solok lima tahun kedepan.

“Kecurigaan mengarah ke sana dan saya menuntut mereka secara hukum pidana dan perdata,” ujar Iriadi.

Iriadi berpendapat, secara pidana ia melaporkan tentang publikasi dirinya yang tersebar di media massa yang menurutnya mencemari namanya. Sebab, apa yang disangkakan terkait adanya gangguan kesehatan tidak benar.

lapor

“Dalam keterangan dokter itu saya memakai alat bantu jantung, tapi saya tegaskan itu tidak benar bahkan telah melakukan pengecekan ke Jakarta,” katanya.

Menurutnya, IDI mengatakan jatungnya tidak sehat karena tidak bisa menaiki dua anak tangga. “Namun nyatanya ketika saya melapor ke  Mapolda dua kali naik turun dengan 92 anak tangga dan saya mampu,” tutupnya.

editor : Moentjak sumber : Langgam.id

BACA JUGA :

Facebook Comments

loading...