11 Tahun Berdiri, Bank Sampah Sarunai Padang Panjang Semakin Aktif

sarunai
Padang Panjang, SuhaNews – Berdiri sejak 2011, keberadaan Bank Sampah Sarunai sampai saat ini masih aktif lantaran dibutuhkan masyarakat. Bank sampah yang digagas Forum Kota Sehat ini berlokasi di Kelurahan Ekor Lubuk, Kecamatan Padang Panjang Timur (PPT).

Tahun 2014, Kantor Lingkungan Hidup Padang Panjang sebagai salah satu pembina Forum Kota Sehat, membangunkan sarana prasarana bank sampah yang berlokasi di RT 4 kelurahan itu dan disepakati namanya menjadi Bank Sampah Sarunai. Sejak tahun 2016, ditetapkan sebagai Bank Sampah Induk Kota Padang Panjang.

Direktur Bank Sampah Sarunai, Hariyanto, A.Md mengaku, sejak adanya bank sampah ini masyarakat merasa terbantu dalam mengurus sampah yang ada di rumahnya.

Diceritakan Hariyanto, saat ini aktivitas di bank sampah itu sampai sekarang masih berjalan baik. Bahkan operasionalnya sudah memiliki jadwal tetap, yaitu setiap Sabtu pukul 08.00-14.00 WIB.

Operasional ini merupakan transaksi menabung dari nasabah. Ada yang diantar langsung ke bank sampah, dan ada yang dijemput dengan becak motor bank sampah.

“Kami melakukan penjemputan ke nasabah dalam bentuk kawasan yang nasabahnya lebih dari 10 orang. Jadi saat kami jemput, bisa dua atau tiga kali becak motor bolak-balik karena banyaknya tabungan sampah nasabah,” katanya.

Kalau dirata-ratakan, sebutnya, hampir 85% sampah tabungan nasabah berupa sampah plastik. Sedangkan sampah kertas, kaleng atau besi tidak seberapa.

“Untuk sampah plastik, diolah menjadi an-aerob filter untuk IPAL komunal atas bimbingan dan arahan dari Posyantek Maruna Kecamatan PPT dan merupakan TTG yang sudah diterapkan di Padang Panjang untuk pengolahan air limbah di IPAL komunal. Sedangkan sampah kertas dan kaleng/besi dijual kepada bank sampah lain yang membuat kerajinan. Jika sudah tidak bisa diolah lagi, baru dijual kepada pengepul,” terangnya.

BACA JUGA  Ormas Aspila Rehab 12 Rumah di Kota dan Kabupaten Pariaman

Dikatakan, untuk cakupan wilayah bank sampah ini adalah wilayah Kota Padang Panjang tanpa kecuali.

Sampai sekarang jumlah nasabah Bank Sampah Sarunai yang terdaftar dan masih aktif sebanyak 573 orang. Nasabah terbanyak dari Kelurahan Koto Panjang. Ada yang dari Kelurahan Silaing Bawah, Silaing Atas, Kampung Manggis, Guguk Malintang dan lainnya.

Disebutkan lagi, ada juga sekolah yang telah melakukan MoU dengan Sarunai. Di antaranya SMPN 3 dan beberapa sekolah Adiwiyata lainnya di Kota Padang Panjang.

Hingga saat ini, pengurus Bank Sampah Sarunai berjumlah delapan orang terdiri dari direktur, sekretaris, bendahara, teller, bagian pencatatan, bagian penimbangan, bagian pengembangan dan operator becak motor.

“Semoga ke depan jumlah masyarakat yang bergabung dengan Bank Sampah Sarunai semakin banyak dan bertambah terus,” harapnya. Rel

Baca juga :

Facebook Comments

loading...
Artikulli paraprakKemenag Pasaman Gelar Bimtek Aplikasi Siaga EMIS
Artikulli tjetërTemui Wako Genius: Kalapas Pariaman Minta Izin Dirikan Klinik