Briket Tempurung Kelapa, Solusi Bahan Bakar Ramah Lingkungan dari Universitas Pertamina

Briket Tempurung Kelapa, Solusi Bahan Bakar Ramah Lingkungan dari Universitas Pertamina
SuhaNews – Dalam rangka mendukung zero emission di perhelatan Formula E Jakarta 2022, Sabtu (4/6) lalu, PT Pertamina (Persero) menyediakan Pertamina Renewable Diesel (RD). Teknologi ramah lingkungan ini digunakan sebagai bahan bakar genset untuk proses pengisian ulang (charging) baterai kendaraan listrik yang digunakan untuk bertanding.
Pakar mekanika terapan Universitas Pertamina, Judha Purbolaksono, Ph.D., mengatakan Pertamina RD hadir sebagai bahan bakar nabati ramah lingkungan dan membuktikan tingginya kualitas produk teknologi karya anak bangsa Indonesia. Inovasi bahan bakar ramah lingkungan ini dapat menjawab kebutuhan pasokan bahan bakar nonfosil dalam negeri dan memiliki potensi pasar di berbagai negara di tengah tren transisi energi.
Briket Tempurung Kelapa, Solusi Bahan Bakar Ramah Lingkungan dari Universitas Pertamina 1
Kegiatan Praktikum Mahasiswa Teknik Mesin di Laboratorium Universitas Pertamina (UPER), 2022.

Tak mau ketinggalan tren, mahasiswa Teknik Mesin Universitas Pertamina (UPER), ikut ambil peran dalam inovasi produk bahan bakar ramah lingkungan sekaligus meningkatkan taraf hidup masyarakat. Putu Mega Dana, Muhammad Rio Ferdiansyah, Putra Anugrah, dan Putra Trimarianto Hutagaol, membantu para petani membuat briket berbahan dasar tempurung kelapa.

“Di daerah tempat saya tinggal, di Kota Bitung, Sulawesi Utara, banyak petani kelapa yang menggantungkan hidup mereka hanya pada penghasilan bertani. Sejauh ini, mereka memanfaatan tempurung kelapa dengan mengolahnya menjadi arang. Lalu, kami terfikir untuk mengedukasi para petani dan membantu mereka mengolah arang menjadi briket yang lebih bernilai jual tinggi,” ungkap Putra Anugrah, dalam wawancara daring, Selasa (07/06).

Pengolahan arang oleh para petani kelapa, menurut Putra, selama ini dilakukan melalui metode pembakaran konvensional dengan media tanah atau drum. Arang yang dihasilkan dari pembakaran dengan media tanah kualitasnya kurang baik dan berpotensi mencemari udara. Sementara, pembakaran dengan media drum menghasilkan arang yang berkualitas baik, namun tetap tidak ramah lingkungan.

BACA JUGA  Penolakan Jalan Tol , Akan Dibawa Gubernur Sumbar ke Pengadilan

“Karenanya, tim menawarkan metode pembakaran ramah lingkungan yang menghasilkan asap cair. Selain berpotensi mengurangi polusi udara, cairan hasil pembakaran tersebut juga dapat dimanfaatkan untuk berbagai hal. Cairan hasil pembakaran tingkat I dapat digunakan untuk mengawetkan makanan, tingkat II dapat digunakan sebagai biopestisida, dan tingkat III dapat digunakan sebagai pengawet kayu,” terang Putra.

Putu Mega Dana, ketua tim, mengungkapkan bahwa metode pembakaran yang ditawarkan memiliki beberapa tahapan. Tahap pertama adalah pirolisis, yakni pembakaran tempurung kelapa dengan suhu tinggi tanpa adanya oksigen untuk memisahkan senyawa menjadi beberapa bagian. Proses pirolisis ini akan menghasilkan asap.

“Asap dari hasil pembakaran tersebut kemudian dikondensasikan atau diubah dari bentuk uap menjadi cair. Cairan hasil pembakaran selanjutnya dimurnikan dengan cara diendapkan, sehingga akan menghasilkan cairan dengan tiga tingkatan tadi,” tutur Putu.

Melalui metode pembakaran asap cair, lanjut Putu, petani bisa memperoleh arang dengan kualitas baik, karena arang tidak akan bercampur dengan tanah seperti pada proses pembakaran konvensional.

Briket Tempurung Kelapa, Solusi Bahan Bakar Ramah Lingkungan dari Universitas Pertamina 2
Briket Berbahan Tempurung Kelapa karya Mahasiswa Teknik Mesin Universitas Pertamina, 2022.

“Arang yang sudah jadi ini akan dihaluskan dalam mesin penepung untuk kemudian dicampur dengan kanji dan air. Selanjutnya, adonan arang siap untuk dicetak menjadi briket sesuai permintaan pasar atau konsumen. Setelah dioven dan didinginkan, briket bisa langsung dikemas dan dipasarkan,” pungkas Putu.

Dengan modal sekitar 10 Juta Rupiah untuk mengolah 1 Ton arang, Putu dan tim yakin bisa menghasilkan keuntungan bersih mulai dari 25 sampai 60 Juta Rupiah. Tak heran jika gagasan ini mengantarkan keempat mahasiswa menduduki posisi lima besar di ajang internasional bergengsi besutan perusahaan migas multinasional, Shell, NXPlorers 2022.

Bagi siswa-siswi yang ingin mempelajari teknologi permesinan dan ingin menjadi ahli rekayasa mekanika dapat bergabung di Program Studi Teknik Mesin Universitas Pertamina (UPER). Saat ini, kampus besutan PT Pertamina (Persero) tersebut kembali membuka pendaftaran Seleksi Nilai Rapor (Non Tes) dan Ujian Masuk Online periode Mei-Juni untuk Tahun Akademik 2022/2023.

BACA JUGA  Mahasiswa Universitas Pertamina Tawarkan Solusi Mitigasi untuk Wilayah Rawan Gempa

Universitas Pertamina (UPER) juga menyediakan beasiswa dengan nilai total mencapai 23 Milyar Rupiah. Informasi lengkap terkait program studi serta syarat dan ketentuan pendaftaran dapat diakses di laman https://pmb.universitaspertamina.ac.id

Berita Terkait :

bahan bahan bahan bahan 

Facebook Comments

loading...
Artikulli paraprakZiarah ke Khandaq, JCH Kab. Solok Saksikan Sisa Perjuangan Rasulullah dan Sahabat
Artikulli tjetërUEFA Nations League: Portugal Vs Republik Ceko 2-0,