Camp Tahfiz Qur’an, Derliana; Santri Mesti Menjadi Pilar Dakwah Al Qur’an

Camp Tahfiz Qur'an, Derliana; Santri Mesti Menjadi Pilar Dakwah Al Qur'an
Pd.Panjang, SuhaNews – Pondok pesantren Kauman Muhammadiyah mesti menjadi pilar dalam mengembangkan dakwah bi al-lisan, dakwah bi al- Qalam, dan Dakwah bi al-hal. Dakwah ini menjadi ciri khas dalam gerak langkah Muhammadiyah.
Hal itu disampaikan oleh wakil mudir Pondok Pesantren Kauman Muhammadiyah, ustadz Ihsan Adha Hasibuan dalam acara penutupan Haflah Tahfizul Qur’an Ramadhan. Ahad (24/4).

“Kita mesti menjadi pilar yang akan menyebarkan dakwah Muhammadiyah dengan cara menghafal, mempelajari Al qur’an, mengamalkannya serta menyebarkannya. Itulah tugas kita semuanya. Jangan sampai kita terhenti dengan menghafal saja, karena Ahmad Dahlan dulu lebih menekankan untuk mempelajari satu ayat dan mengamalkannya. Spirit Ahmad Dahlan itu harus kita tiru,” ungkapnya.

Dalam kesempatan itu beliau juga berpesan kepada para santri untuk tidak putus asa dalam belajar dan teruslah menuntut ilmu setinggi-tinggi mungkin, sehingga di kemudian hari dapat memberikan manfaat kepada diri pribadi, keluarga, dan masyarakat.

Sejalan dengan itu Mudir Pondok Pesantren, Derliana saat dihubungi menyampaikan agar santri yang telah mengikuti kegiatan Tahfiz ini tetap istiqomah dan tetap menjadi pelangsung serta pelaksana amanah persyarikatan.

“Kita berharap agar santri tetap istiqomah belajar Al Qur’an secara kontiniu, bukan hanya belajar dalam kegiatan Ramadhan saja, akan tetapi setiap hari, dan tentunya selain dipelajari tapi juga perlu memahami dan mengamalkan Al-Qur’an agar bisa memberikan syafaat di Yaumil Qiyamah,” ungkapnya.

Dilanjutknnya bahwa kegiatan ini merupakan salah satu program Pondok Pesantren untuk membentuk generasi Qurani dan mempunyai kepribadian yang sesuai dengan tuntunan Nabi. Untuk sampai ke arah itu tentu saja menurut Ibu dari tiga orang anak ini menyampaikan bahwa semuanya membutuhkan perjuangan, kerja keras, dan keistiqomahan dalam menjalaninya.

BACA JUGA  Dinas Kominfo Padang Panjang Terima Kunjungan Kominfo Padang

“Seperti dalam kegiatan Daurah Qur’an ini, Membaca Al-Qur’an bukan hanya sekedar kegiatan musiman yang hanya dibaca dalam setiap bulan Ramadhan saja setiap tahunnya, akan tetapi membaca Al-Qur’an harus menjadi rutinitas kita setiap hari, bahkan kalau perlu setiap sebelum dan sesudah shalat fardhu kita sempatkan membaca Al-Qur’an, karena dengan begitu, Al-Qur’an akan melekat pada si pembaca dan akan merubah kepribadian seseorang yang membacanya jika benar-benar menjalankannya semata-mata ridho dan ikhlas karena Allah Azza wa Jalla”.

Camp Tahfiz Qur'an, Derliana; Santri Mesti Menjadi Pilar Dakwah Al Qur'an 1

“Tujuan dari Dauroh Al Quran ini adalah selain untuk memenuhi target juga membentuk santri yang mempunyai kepribadian Qurani dan sesuai dengan tuntunan Nabi,” Mereka yang ikut sebanyak 35 santri adalah santri-santri yang memiliki keinginan yang kuat untuk menambah hapalannya. Kita tentunya memberikan apresiasi yang setinggi-tingginya buat mereka yang memilih mengikuti kegiatan ini dibandingkan pulang ke kampung masing-masing sebagaimana teman-temannya yang lain.” Ujarnya.

Mengangkat tema “Bersama Al Qur’an Kita Raih Kemuliaan” ini berlangsung dari tanggal 11-24 April 2022 ini. Dilaksanakan di Asrama Mutiara Nusantara PPSDM Kemendagri Regional Bukittinggi, kegiatan ini berhasil menjadikan santri-santri dapat menambah jumlah hapalannya dalam masalah 13 hari. Jumlah hapalan dalam masa ini ada yang melebihi dari target 5 Juz. Yaitu santi kita Khaira Badriah Syahla 8 Juz dan Nur Annisa Zulistia Sari 7 Juz. Kedua santri kita inipun diberikan reward karena menjadi yang terbanyak diantara teman-temannya. JDW

BErita Terkait :

BACA JUGA  KPU Padang Panjang Hapus 688 Orang dari Daftar Pemilih

tahfiz tahfiz tahfiz tahfiz 

Facebook Comments

loading...
Artikulli paraprakSatgas Pangan Kab Solok Monitoring Harga Bahan Pokok di Pasar Sumani
Artikulli tjetërBupati Agam Buka Sosialisasi Perda Sumbar No 8 Tahun 2021