Komite Akreditasi Nasional Nyatakan LSP Geospasial Lulus Akreditasi Awal

Komite Akreditasi Nasional Nyatakan LSP Geospasial Lulus Akreditasi Awal
SuhaNews – Komite Akreditasi Nasional (KAN) telah selesai melaksanakan penyaksian uji kompetensi (witness) untuk Akreditasi Awal Lembaga Sertifikasi Profesi Geospasial – LSP Geospasial pada (6/8/2022) di Tempat Uji Kompetensi Mandiri TUK IPWIJA yang beralamat di Jalan Letda Natsir 7, Cikeas Gunung Putri, Kabupaten Bogor, Provinsi Jawa Barat.

Dari hasil pelaksanaan witness ini, Sritampomas L. Tobing selaku asesor Komite Akreditasi Nasional yang hadir langsung  pada kesempatan ini menyampaikan, penyaksian uji kompetensi ini membuktikan bahwa LSP Geospasial telah memenuhi semua syarat dalam pelaksanaan Akreditasi Awal dan kedepan diharapkan bisa menjaga kualitas dalam melakukan uji kompetensi terhadap para asesi sebagai pemohon sertifikat.

Witness itu sendiri dilakukan oleh LSP Geospasial sebagai salah satu syarat untuk memenuhi Persyaratan Khusus Akreditasi Lembaga Sertifikasi Person  KAN K-09.

Pada kesempatan ini, Ketua LSP Geospasial Juniarto Rojo Prasetyo mengatakan,  Pelaksanaan witness dilakukan oleh KAN selain sebagai salah satu alat untuk memastikan kompetensi LSP terkait pelaksanaan ujian dan proses penilaian serta pengambilan keputusan,  juga memverifikasi bahwa LSP telah menerapkan prosedurnya secara memuaskan, dan sesuai dengan skema sertifikasi yang diterapkan.

Juniarto mengatakan, pada Akreditasi Awal ini LSP Geospasial mengajukan 6 (enam) skema jenjang kepangkatan yang diujikan yaitu: Operator Utama Sistem Informasi Geografis; Teknisi Sistem Informasi Geografis; Analis Sistem Informasi Geografis; Programmer/ Developer Sistem Informasi Geografis; Manajer Spesials Sistem Infoirmasi Geografis dan Spesialis Geo-Informatika.

“Keenam jenjang kepangkatan yang diajukan adalah sesuai dengan Keputusan Deputi Bidang Infrastruktur Informasi Geospasial Badan Informasi Geospasial Nomor 1 tahun 2021, dimana Badan Informasi Geospasial merupakan Instansi Pembina Sektor di bidang Informasi Geospasial,” ungkap Juniarto kepada wartawan di sela kegiatan di TUK IPWIJA, (06/08/2022).

BACA JUGA  2.798 Orang Napi di Sumbar Dapat Remisi Hari Kemerdekaan

Ditambahkan juga, witness yang dilakukan sudah melalui proses panjang  untuk memenuhi persyaratan khusus akreditasi LSP Geospasial mulai dari pendaftaran, penilaian ketidaksesuaian, dan verifikasi lapangan. “Semua perbaikan dilakukan dengan semangat dan kerja keras agar ketidaksesuain yang disampaiakn oleh Asesor KAN pada waktu verifikasi lapangan diselesaikan sesuai waktu yang ditentukan,” ujarnya.

Selanjutnya Juniarto menyatakan, persiapan witness telah dilakukan dengan sungguh-sunguh oleh seluruh pengurus, Asesor LSP Geospasial maupun sermua personil yang terlibat dalam proses sertifikasi sesuai dengan Panduan Mutu dan SOP yang telah ditetapkan LSP Geospasial dan ISO/ SNI 17024: 2012.

Hal ini untuk menjaga kualitas dan peningkatan dalam menjaga kompetensi asesor LSP, dikarenakan asesor kompetensi mempunyai peran sangat penting untuk merencanakan, melaksanakan, merekomendasikan, memberi validasi kontribusi asesmen serta melaporkan hasil uji kepada Ketua LSP Geospasial.

Sementara itu, Sritampomas L. Tobing selaku asesor KAN, pada kesempatan ini menyampaikan, penyaksian uji kompetensi ini membuktikan bahwa LSP Geospasial telah memenuhi semua syarat dalam pelaksanaan Akreditasi Awal dan kedepan diharapkan bisa menjaga kualitas dalam melakukan uji kompetensi terhadap para asesi sebagai pemohon sertifikat.

Dalam witness tersebut Ketua LSP Geospasial menugaskan Asesor-asesornya untuk melakukan uji kompetensi, yaitu Saipiatudin, Sodikin, Edward Siregar, Adi Sopian, Gunadi dan Dessy Apriyanti dengan Asesor pendamping Dodi Sukmayadi. Asesor-asesor ini adalah merupakan asesor berlisensi di bidang Sistem Informasi Geografis yang telah berpengalaman melakukan uji kompegensi.

Dari pihak pengurus  LSP hadir Dewan Pengawas A.R. Silalahi, manajer Mutu Endang dan manajer Sertifkasi/ Skema Harry Kautsar. Sedangkan Asesor KAN yang melakukan penyaksian uji kompetensi adalah Sritampomas L. Tobing dengan didampingi Chatarina Candra Murti.

Dari hasil penyaksian uji kompetensi disampaikan, bahwa temuan-temuan ketidaksesuaian bersifat Minor dan diselesaiakan dalam waktu 14 hari kerja terhitung sejak tanggal 6 Agustus 2022.

BACA JUGA  Kunjungi Bengkulu, Bimas Islam Kemenag Bukittinggi Studi Komperatif

Selanjutnya terhadap jenjang kepangakatan Operator Utama SIG yang Asesinya telah mendaftar namun tidak hadir dalam penyaksian uji kompetensi dapat diajukan penyaksiannya dilain waktu. Khusus untuk jenjang kepangkatan Spesialis Geo-Informatika tidak direkomendasikan mendapat akreditasi karena belum sempurnanya Materi Uji Kompetensi yang diujikan kepada Asesi. Dengan demikian hanya ada empat jenjang kepangkatan yang diajukan untuk akreditasi KAN yaitu Teknisi SIG, Analis SIG, Programmer/ Developer SIG dan Manajer Spesialis SIG. *

Berita Terkait :

komite komite komite komite komite 

Facebook Comments

loading...
Artikulli paraprakSiapkan Santri Go Internasional, Ponpes IC Harau Gelar English Camp
Artikulli tjetërKemenko PMK Lirik Pondok Pesantren Al Zamriyah Simalanggang