Sampah dan TPA Mengemuka Dalam Rakor Perencanaan Pembangunan Sumbar

Sampah dan TPA Mengemuka Dalam Rakor Perencanaan Pembangunan Sumbar
SuhaNews. Sampah dan tempat pembuangan akhir (TPA) merupakan beberapa hal yang mengemuka dalam rapat koordinasi Perencanaan Pembangunan Sumbar yang dipimpin Gubernur Sumbar, Mahyeldi Ansharullah.

Belum optimalnya sarana prasarana pendidikan menengah, persoalan drainase, kerusakan jalan provinsi hingga kapasitas Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah regional yang mendekati limit, menjadi diantara persoalan yang terungkap dalam Rapat Koordinasi Perencanaan Pembangunan (Rakorenbang) Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) di Auditorium Gubernuran, Senin (8/3/2021).

BACA JUGA  Kanwil BRI Padang, Klaster Baru Covid-19 di Sumbar

Rakor yang dipimpin langsung Gubernur Sumbar Mahyeldi bersama Wakil Gubernur Audy Joinaldy ini dijadwalkan berlangsung secara marathon selama tiga hari, hingga 10 Maret mendatang.

Pada hari pertama Rakorenbang ini, lima daerah mempresentasikan usulan-usulan pembangunannya. Diawali dengan Kota Padang Panjang, diikuti Kota Bukittingi, lalu Kota Payakumbuh, Kabupaten Solok Selatan dan Kabupaten Padang Pariaman.

Kepala Bappeda Sumbar, Hansastri, menyampaikan, usulan dari bupati walikota adalah usulan yang mendukung visi misi dan program unggulan serta menjadi prioritas di daerah masing-masing. Selain itu, secara administrasi, rincian usulan pembangunan juga disampaikan ke Bappeda provinsi sehingga secara teknis usulan itu tetap dibahas.

BACA JUGA  Covid-19 Bisa Disembuhkan, Ira Tri Dewi Bagi Kisahnya

“Jadi nanti akan kita diskusikan dan minta arahan dari gubernur, mana usulan-usulan yang prioritas dan mana yang menjadi kewenangan masing-masing,” jelas Hansastri.

Sementara itu, Gubernur Sumbar, Mahyeldi dalam arahannya mendukung sejumlah usulan pembangunan yang diusulkan. Khususnya penataan sungai, drainase dan sampah di Bukittinggi agar diprioritaskan.

“Bukittinggi ini kota wisata, kalau banjir dan sampah tidak dikelola dengan baik, malu kita. Nanti kita bagi, mana urusan daerah, provinsi dan pusat. nanti kita buat MoU,” kata Mahyeldi.

Dukungan serupa juga disampaikan Wakil Gubernur Audy Joinaldy khususnya pada pengembangan produk susu sapi di Padang Panjang. Termasuk juga usulan Kota Payakumbuh agar memperjuangkan Randang ke Unesco sebagai warisan dunia.

BACA JUGA  Promosikan Wisata, Kota Sawahlunto Ikuti 'Pekanbaru Bandaraya Melayu 2021'

“Terkait randang ini kita memang berpacu dengan Malaysia, walaupun disana orang minang juga tapi ini soal marwah bangsa Indonesia. Memang harus kita perjuangkan. Apalagi jika memang ada rencana pembuatan museum randang, itu akan menjadi yang pertama di dunia,” tutur Audy.

Dijadwalkan untuk Rakor Selasa (9/3/2021) besok, adalah Kota Pariaman, Kabupaten Kepulauan Mentawai, dan Kabupaten Pesisir Selatan. Dilanjutkan Kabupaten Sijunjung, Kabupaten Solok, dan Kota Solok. Rel

Berita Terkait :

Facebook Comments

loading...