Wagub Audy Joinaldy Paparkan Potensi Sumbar dalam International Webbinar

audy
Padang, SuhaNews – Wakil Gubernur Audy Joinaldy memaparkan potensi Sumatera Barat dalam International Webbinar dengan tema “Promoting Investment of Qatar in Indonesia: Challenges, Experience and Opportunities” via zoom di ruang VIP Bandara BIM, Rabu (30/3).

Wakil Gubernur, Audy Joinaldy menerangkan beragam potensi, baik dari sektor pariwisata, budaya dan agrikultur yang menjadi peluang bagi Sumatera Barat untuk memperluas jangkauan bisnis dan investor, serta menjalin kerjasama di berbagai aspek untuk kemajuan Sumatera Barat, maupun Indonesia.

Baca juga: Wakil Gubernur Audy Joinaldy Apresiasi Tim SAR Padang

Dengan luas 42 juta kilometer persegi, Audy optimis Sumatera Barat mampu menjawab peluang dan tantangan investasi serta kerjasama dengan investor-investor asal Qatar.

Akses darat, udara dan laut dalam menjangkau potensi yang tersebar di berbagai daerah di Sumbar pun sudah sangat mendukung dan juga merupakan kunci dalam pengembangan sektor pariwisata, agrikultur dan budaya ke depan.

“Sumatera Barat memiliki berbagai aspek potensial yang mendukung investasi, seperti kekayaan sumber daya alam, SDM yang terlatih, serta memiliki pasar domestik halal yang besar dan berkembang pesat,” jelas Audy Joinaldy.

Di samping itu, dari segi akses, jelas Audy, kita juga mudah dijangkau, apalagi kita memiliki bandara yang sudah bertaraf internasional yang akan kembali kita buka.

“Kita juga punya Pelabuhan Teluk Bayur sebagai tempat export import yang didominasi oleh Crude Palm Oil (CPO), karena Sumatera Barat sendiri merupakan pronvisi agrikultu,” tambah Audy.

Di samping agrikultur dan destinasi wisata, Sumatera Barat juga memiliki masjid raya yang meraih penghargaan sebagai one of most beautiful design in the world beberapa bulan yang lalu, serta memiliki situs warisan dunia yang sudah diresmikan UNESCO di kota Sawahlunto.

BACA JUGA  Temui Mendagri, Gubernur: Sumbar Butuh Investasi untuk Percepatan Pembangunan

Peluang  investasi dan pengembangan di Sumbar menurut Wagub masih sangat terbuka lebar,  seperti di kawasan Mandeh, Kepulauan Mentawai, masih membutuhkan pengembangan resort, pulau cubadak dan masih banyak lagi yang lain.

“Peluang dalam pengembangan resort di Sumatera Barat sendiri juga masih terbuka lebar,” kata Audy Joinaldy.

Di samping kepulauan, kita juga memiliki perikanan yang baik di sepanjang  perairan, ini merupakan peluang besar karena jumlah tangkapan kita yang banyak, namun daya tampung hasil tangkapan masih kurang, serta olahan ikan segar yang bisa berupa ikan kalengan pun dapat menjadi peluang bisnis di Sumatera Barat.

Walau dalam situasi pandemi Covid-19, di sektor agrikultur, baik kehutanan, perikanan maupun pertanian tetap stabil, dan semakin membaik tiap tahunnya, ini juga tentu menjadi daya saing Sumatera Barat dalam membuka peluang investasi dan bisnis.

“Sumatera Barat sendiri sangat terbuka untuk menjalin kerjasama baik dalam peluang dan proyeksi investasi, bahkan perihal pengurusan regulasi dan kebijakan dengan Qatar pun kita lakukan penyederhanaan agar memudahkan investor dalam menjangkau dan membangun bisnisnya disini,” tutup Audy dalam pemaparannya.

Dihadiri oleh CEO Qatar Investment Authority Mansoor Bin Ebrahim Al Mahmoud, anggota dewan KADIN Qatar Mohamed Bin Jawhar, serta CEO Indosat Ooredo Hutchinson Vikram Sinha dari pihak Qatar, menyambut baik dan menyampaikan ketertarikan pihaknya atas berbagai macam kesempatan dalam berinvestasi di Indonesia, khususnya di IKN dan juga Sumatera. (*)

Baca juga: Kunjungi “Bali”nya Sumbar, Gubernur Sebut Taluak Sikulo Punya Potensi Besar

Facebook Comments

loading...
Artikulli paraprakMaret 2022, BAZNas Sawahlunto Salurkan Zakat Rp700 Juta Lebih
Artikulli tjetërPemko Sawahlunto Bantu Biaya Pengobatan 3 Orang Warganya