Wako Genius Paparkan Konsep Palapa dan Pembangunan Kota Pariaman

Wako Genius Paparkan Konsep Palapa dan Pembangunan Kota Pariaman
SuhaNews— Walikota Pariaman, Genius Umar terus memperjuangkan konsep pembangunan terpadu antara Padang, Lubuk Alung dan Pariaman (Palapa). Genius juga mengusulkan konsep perencanaan Kota Pariaman dan meminta agar Pasar basah masuk kedalam sistim untuk perencanaan pembangunan.

” Harus ada konsep pembangunan terpadu yang saling mendukung antara Kota Pariaman, Lubuk Alung Padangpariaman dan Padang atau biasa disebut Palapa. Ketiga daerah ini infrastrukturnya harus nyambung seperti pembangunan jalan dan lainnya,”ujar Genius Umar di Gedung Bappenas RI di Jakarta, Senin, 4/7

Genius menyebut ia telah berdiskusi dengan Bupati Padangpariaman, Suhatri Bur dan Walikota Padang, Hendri Septa, untuk melanjutkan kawasan Metropolitan, yang pernah digagas oleh Pak Anas Malik, mantan Bupati Padang Pariaman kala itu, yaitu kawasan Metropolitan Palapa (Pariaman Lubuk Alung Padang).

Untuk mewujudkan hal tersebut, Genius menambahkan, tentu perlu dilakukan pemetaan kawasan, dan percepatan penataan konsep Palapa ini, baik untuk Kota Pariaman, Kabupaten Padang Pariaman dan Kota Padang.

“Dengan adanya kawasan Palapa ini nantinya, sinergitas antar daerah dan kesatuan konsep kawasan Metropolitan di Sumatera Barat ini, akan memberikan effect yang besar terhadap kemajuan daerah, khususnya Sumatera Barat,” ungkapnya.

Untuk itu ia mematangkan konsep pembangunan PALAPA dengan menemui Bappenas RI. Kehadiran Genius beserta rombongan Pemko Pariaman disambut Direktur Regional I Bappenas RI, Uke Mohammad Hussein didampingi sejumlah direktur dari berbagai kementrian.

Sehingga permohonan Walikota Pariaman langsung ditindaklanjuti. ” Saya juga menyampaikan rencana pembangunan menyeluruh Kota Pariaman ke BAPPENAS untuk mendapatkan dukungan pemerintah nasional,”ujarnya.

Diantara perencanaan jalan lingkar Pariaman, revitalisasi GOR Rajo Bujang dan GOR Rawang termasuk mengatasi abrasi yang terjadi di sepanjang Sungai Batang Mangor. Untuk revitalisasi GOR hanya satu GOR yang bisa diusulkan melalui DAK satu GOR lagi akan diusulkan melalui CSR perusahaan dan BUMN.

BACA JUGA  70 Warga Kota Solok Terkonfirmasi Covid-19

Kemudian tentang pasar basah Genius berharap supaya segera di input di aplikasi sistem informasi pasar rakyat SIPR pada 1 Januari sampai dengan April.
” Kami terus berupaya semoga pasar basah ini segera terealisasi. Mohon dukungan warga Pariaman,”ujarnya.Rel

Baca juga:

Facebook Comments

loading...
Artikulli paraprakMGBK SMP Tanah Datar Bahas Kurikulum Merdeka di SMPN 1 Batusangkar
Artikulli tjetërBertemu Menparekraf RI, Wako Hendri Septa Sampaikan Perkembangan Youth Center