Implementasi Kurikulum Merdeka, Ponpes Modern Al kautsar Gelar Sosialisasi

Santri Ponpes Al Kautsar Mengudara Bersama Al Quran di Safasindo 98,2 FM Pemuncak ASC 2022 Diterima Jadi Santri Ponpes Al Kautsar Tanpa Tes Peringati Harlah ke 33 PPM Al Kautsar Gelar ASC 2022
Tj.Pati SuhaNews – Mempersiapkan implementasi Kurikulum Merdeka dilingkup Pondok Pesantren  Modern Al Kautsar Harau Kabupaten Lima Puluh Kota, ponpes tersebut menggelar sosialisasi, Rabu (13/7) yang diikuti oleh tenaga pendidikan dan kependidikan di aula ponpes tersebut.

Lisa Lazwardi, S. Pd., Kepala SMAN 1 Akabiluru hadir sebagai narasumber dalam kegiatan sosialisasi tersebut. Lisa, merupakan salah seorang kepala sekolah yang telah menerapkan Kurikulum Merdeka di sekolahnya. Lisa menyebut, penerapan Kurikulum Merdeka sudah diterapkan semenjak tahun Pelajaran 2021/2022.

Dalam materi yang disampikan, Liza menjelaskan bahwa Kurikulum Merdeka adalah sebuah kurikulum pembelajaran dimanana penilaian terhadap peserta didik tidak lagi berdasarkan kemampuan anak yang dipukul rata. Penilaian akan didasarkan kepada tingkat kemampuan anak. Masing-masing peserta didik memiliki kemampuan yang berbeda sehingga belajarnyapun sesuai dengan tingkat kemampuan anak.

“Pada kurikulum Merdeka ini, Kriteria Ketuntasan Minimum (KKM) bukan lagi menjadi tolak ukur kemampuan peserta didik. Nilai peserta didik akan didapat dari seberapa maksimal kemampuan anak. Merdeka disini maksudnya adalah guru mampu membimbing peserta didik dalam belajar dan bebas dalam menentukan media pembelajaran yang digunakan. Umpama, biarlah seekor siput berjalan sesuai dengan kemampuannya berjalan, dan biarlah kijang berlari sesuai dengan kemampuan berlarinya. Artinya, peserta didik akan diberi pendidikan sesuai dengan kemampuan, minat, dan bakatnya,” urai Liza.

Liza juga menyebut, penerapan Kurikulum Merdeka sangat cocok diterapkan di pondok pesantren, karena di pondok pesantren setiap anak itu berbeda dan unik, mereka terpantau selama 24 jam. Karakter peserta didik akan tampak jelas, sehingga memudahkan dalam memberikan penilaian kepada mereka.

“Pada kurikulum merdeka ini, sebetulnya hampir sama dengan kurikulum 2013, namun kita juga perlu memodifikasi pembelajarannya. Intinya pada kurikulum ini, tenaga pengajar harus memiliki kesiapan dan mampu secara matang dan keseluruhan agar tujuan pembelajaran yang diharapkan tercapai. Selain itu, kurikulum ini juga memiliki keunggulan, seperti peserta didik tidak ada lagi program peminatan, tenaga pendidik harus mengajar sesuai tahap capaian dan pengembangan peserta didik serta sekolah memiliki wewenang untuk mengembangkan dan mengelola kurikulum pembelajaran,” pungkas Liza.

BACA JUGA  Walikota Padang Panjang Ingin Kembalikan Kejayaan Literasi

Sebelumnya, Pimpinan pondok Pesantren Modern Al Kautsar, Dafri Harweli, dalam sambutannya menyebut, pendidikan di Indonesia pada umumnya mengalami lumpuh selama lebih kurang dua tahun. Masa yang panjang dikarenakan Pandemi Covid-19 yang melanda. Namun Pondok Pesantren Modern Al Kautsar masih tetap berusaha memberikan pembelajaran, sehingga masa sulit pembelajaran itu Alhamdulillah dirasakan hanya satu tahun saja.

Dafri menyebut, untuk Tahun Pelajaran 2022/2023 ada penambahan tenaga pengajar di pesantrennya seiring dengan PPDB yang telah dilakukan. Dafri berharap, Kurikulum Merdeka akan menjadi sebuah kompas sekaligus navigator dalam pembelajaran di pondok pesantren yang dipimpinnya.

Dikonfirmasi terpisah, Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Lima Puluh Kota, H. Irwan mengapresiasi kegiatan Pondok Pesantren Modern Al Kautsar ini. Ia menyebut ini salah langkah dari pengasuh untuk membawa pendidikan di Pondok Pesantren sejajar dengan sekolah umum.

“Ini satu bukti, bahwa belajar di pondok pesantren itu kualitas pendidikan umumnya sejajar dengan sekolah umum. Bahkan nilai lebih ditanamkan dari pelajaran agama dengan kurikulum yang diterbitkan oleh Kementerian Agama,” ujar Irwan bersemangat.

Ia berharap sosialisasi ini berjalan sukses sehingga nantinya ponpes Al Kautsar dapat menerapkannya dalam pembelajara pada seluruh santri.Nauri/Nina

Berita Terkait :

Facebook Comments

loading...
Artikulli paraprakBupati Sijunjung akan Sampaikan Nota Jawaban atas Tiga Ranperda,
Artikulli tjetërBupati Solok Sampaikan Nota Pengantar KUA-PPAS TA 2023