Zona Merah, Siswa MTsN 4 Limapuluh Kota Kembali “Dirumahkan”

Zona Merah, Siswa MTsN 4 Limapuluh Kota Kembali
Gadut, SuhaNews. Kabupaten Limapuluh Kota kembali masuk zona merah Covid-19, dampaknya siswa kembali belajar dirumah sesuai dengan Surat Bupati nomor: 420/903/DPK-LK/IV/2021 tanggal 14 April 2021 perihal Pelaksanaan Belajar Dari Rumah (BDR). Demikian juga dengan siswa MTsN 4 Limapuluh Kota

MTsN 4 Limapuluh Kota, kembali melaksanakan belajar dari rumah bagi seluruh siswanya sebagai tindak lanjut surat bupati dimaksud. Sebagaimana disampaikan kepala MTsN 4 Limapuluh Kota M. Arieh Hidayat kepada SuhaNews, Kamis (15/4).

BACA JUGA  5 TBM di Padang Pandajng Jadi Pilot Project Karya Berkualitas

“Kita baru menerima Surat Bupati melalui pesan WhatsApp Grup Kepala Madrasah se Kabupaten Lima Puluh Kota tadi malam. Setelah berdiskusi dengan beberapa Wakil Kepala, maka kita putuskan hari ini seluruh siswa tetap kita hadirkan ke madrasah”, jelas Arief.

Disampaikannya, keputusan untuk tetap menghadirkan siswa ke madrasah karena beberapa alasan. Sebelum libur awal Ramadan, kita mewanti-wanti guru agar menyelesaikan semua nilai siswa kelas VII dan VIII untuk penerimaan Raport Tengah Semester. Kita sudah mengundur penerimaan raport ini beberapa waktu lalu karena kondisi dan juga beberapa hal.

BACA JUGA  SMAN 2 Sumbar Gelar Wisuda Tahfiz, Hafidz Ardi Hafal 10 Juz

“Hari ini kita sudah mengagendakan untuk pembagian Raport Tengah Semester kepada siswa kelas VII dan VIII, kepada siswa kelas IX juga ada hal-hal penting yang harus disampaikan, makanya kita tetap menghadirkan seluruh siswa hari ini. Namun setelah itu kita akan segera memulangkan siswa,” ulasnya.

Lebih lanjut dijabarkannya, menjelang pelaksanaan Surat Bupati untuk melakukan Pembelajar Dari Rumah, banyak hal yang harus disampaikan kepada siswa, agar informasi dapat disampaikan menyeluruh dan tidak membingungkan siswa.

BACA JUGA  Monev UM di MTsN 4 Limapuluh Kota; Hasil Belajar Siswa Cerminan Kualitas Madrasah

Dimintai pendapat tentang Surat Bupati Lima Puluh Kota ini, Arief dengan legowo menerima apapun keputusan pimpinan. Ia mengatakan bahwa lahirnya keputusan terebut,  sudah banyak diskusi sebelum surat ini terbit. Semua instansi terkait, termasuk Kementerian Agama tentu sudah diajak berkoordinasi dalam mengambil keputusan BDR ini. Kita akan menjalankan sesuai insruksi.

“Hal ini juga diperkuat dengan Surat Kepala Kantor Kementerian Agama Kabupaten Lima Puluh Kota nomor: 0540/Kk.03.7-b/PP.00.011/04/2021 perihal Pelaksanaan BDR. Walau sebenarnya masih banyak materi yang harus dipacu siswa kelas VII dan VIII karena pembelajaran masa pandemi covid 19 yang membatasi”, timpal Arief.

BACA JUGA  Menetap di Zona Merah Bencana, Pemkab Pessel Kesulitan Melakukan Relokasi

Dengan surat dari Bupati dan Kementerian Agama Kabupaten Lima Puluh Kota ini, kita juga tidak bosan menghimbau untuk memperketat pelaksanaan protokol kesehatan kepada seluruh warga madrasah. Semoga Kabupaten Lima Puluh Kota kembali membaik dan siswa dapat belajar seperti biasa.

Sementara itu, Ulfa Indra, Wakil Kepala Bidang Kurikulum MTsN 4 Limapuluh Kota, menyikapi hal ini, langsung berkoordinasi dengan kepala Madrasah. Diantara solusi yang diambil adalah dengan menginstruksikan kepada seluruh guru bidang study untuk membuat tugas selama BDR dan menggandakan tugas tersebut.

BACA JUGA  UM 2021, MTsN 4 Limapuluh Kota Kedepankan POS dan Prokes

“Kita berusah meminimalisir penggunaan HP bagi siswa, maka dari itu siswa kita arahkan untuk mengkopi tugas-tugas untuk dikerjakan di rumah. Teknisnya adalah, siswa mulai hari ini mengkopi tugas untuk satu minggu ke depan. Minggu depannya siswa mengantarkan tugas yang telah dikerjakan dan membawa tugas baru untuk minggu berikutnya. Begitu seterusnya sampai kondisi membaik, hingga nanti kita kantongi instruksi untuk bisa tatap muka lagi. Tentunya protokol kesehatan bagi siswa dan guru tetap kita kedepankan” jelas Ulfa.

reporter : Nina editor : Moentjak

Berita Terkait : Kembali, Alumni MTsN 4 Limapuluh Kota Serahkan 15 Paket Untuk Siswa Kurang Mampu

Facebook Comments

loading...